neobux

Sabtu, 29 Oktober 2011

Senja Kiamat

Masih kusimpan gambar sebuah pondok tua tidak mencolok di sudut memori
membumi di pinggir tebing  curam  menggelayut di kaki bukit
di sana tersimpan sejuta kenangan masa kecilku
uriku tertanam di pojok pekarangannya yang menjelma menjadi helai daun serai mewangi
                                                                    
                                                                        2
Tak kupercaya Ibuku hanya memiliki sepasang tangan gemulai merajut setiap sudut
hingga tersulam keindahan di setiap sisinya saat kabut ringan masih memagut
ku bangga pada ayah yang selalu gigih menyisir lereng bukit sampai ke sungai kecil
mengumpul saji menyongsong mentari bahkan sebelum aku terjaga
                                                                      
                                                                         3
Enggan aku membuka mata setiap kali semua hadir diujung malamku
pada lelap yang memaksa raga menyerah pasrah menyanding dengkur mengguntur
ingin kumurka mentari yang hadir terlalu dini mengoyak mimpi
hasrat kubunuh perempuanku yang rajin menghardik membakar pagi
                                                                       
                                                                          4
Kini ku harus menyongsong kosong...
pada gorong-gorong di ujung lorong sekedar temukan segenggam bekal
untuk buah hati yang menanti harap kubawa banyak
pada senja aku pulang menyanding kiamat...

08/10/2011

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Follow by Email

Pengikut

Buble